Sunday, June 24, 2007

Aku Dan Budaya Baca

Catatan Kecil :
Cerita ini terilhami saat gw nonton “Padamu Negeri” di Metro Tv, yang waktu itu membahas tentang budidaya membaca generasi saat ini.




Gw "lumayan" demen baca. Dari kecil udah hobi baca. Mo komik, novel, majalah, koran, buku masak, buku hamil, dan aneh lainnya gw embat untuk dibaca. Eh.. tunggu dulu, ada yang lupa..??? Oh ya buku pelajaran.. Ya yah yah.. lumayan sich.. apalagi pas ujian. Oooh.. pasti ketemu truz dan bersenggama ama tuh buku. :) :)

Waktu kecil gw koleksi majalah Bobo. Masih ingatkan? Wajib bin Laden musti ingat tuh majalah. Sumber inspirasi gw untuk rajin membaca.

Dan waktu SD juga gw paling demen ke perpustakaan umum, buku yang sering dipinjam adalah buku-buku karya Arswendo Atmowiloto. Selain mempunyai pesan moral yang tinggi (masa itu gw ngerti ga ya??) juga KOCAK ABIS!!! Waktu SMA mulai gw koleksi buku-buku karya dia, tapi semakin banyak yang gw koleksi semakin banyak yang pinjam. Dan semaikn banyak yang pinjam semakin banyak yang ga ngembaliin. Perbandingannya ~ : 0 (baca : dari tak hingga jumlah buku satupun ga ada yang ngembaliin lagi).. BETE!!!

Waktu SMP gw demen baca komik. Favorit gw waktu itu Doraemon. Saking demennya ama itu makhluk hingga teman-teman di sekolah sering manggil gw dengan sebutan "Doraemon". Merasa diledekin? Ah ga tuh.. Malah senang.. Keren lagi bung! Seandainya aku punya kantong ajaib

Waktu kelas 2 SMP guru Bahasa Indonesia sering ngomongin ceritain tentang karya sastra Indonesia yang terkenal, kayak Layar Terkembang karya Sutan Takdir Alisjahbana, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck dan Di Bawah Lindungan Ka'bah karya HAMKA, Robohnya Surau Kami karya AA Navis, dan lain sebagainya. Penasaran, gw searching di perpustakaan sekolah, dapat, baca, dan.... woiiii, KEREN ABISS MAN!! Ah, kalo lu beneran ngakunya orang Indonesia musti baca tuh buku, nyesel dech kalo ga baca. Rugi abizzz...

Oh ya, ngomong-ngomong tentang perpustakaan sekolah (SMP), gw paling demen ke sono. Dengan alasan waktu istirahat ga mau jajan diluar (pekir = pelit + kikir), gw mutusin untuk habisin waktu istirahat di perpus. Dan kalau pengen tahu, perpus SMP gw tuh yang paling bagusssssssssssssssssssssssssss bangeeeeeeeeeeeet dari semua sekolah (mo SD, SMP, SMA) di daerah. Lengkap dan sayangnya... SELALU RAME!!! Rata-rata banyak yang rela-relain baca sambil berdiril. Edan kan? Ya iyalah, sekolah gw gitu lho..

Tapi eiiit, jangan kirain yang masuk sono yang kutu-kutu buku semua. Ada emang ada, tapi kebanyakan "bajingan-bajingan sekolah" (termasuk gw) sering banget ke sono. Biasanya mereka tuh baca koran ato ensiklopedia. So animo masyarakat sekolah untuk baca lumayan tinggi. Apalagi pas jaman-jamannya Habibie jadi presiden, busyeeeeeeet... banyak buku-buku baru yang datang ke sekolah coy. Keren-keren lagi, tambah rame yang ke perpus.

Beda banget waktu SMA, sepi.., dan begonya lagi buku-buku bagus malah diletakin di lemari-lemari terkunci. (Cuma untuk dikoleksi, bukan untuk dibaca). CABE DECH..!!

Waktu SMA, banyak perubahan terjadi.. perpustakaan umum pindah (lebih dekat tapi sering tutupnya, jadinya kalo mo pergi ke sana tuh ibarat ngelempar koin. Yang muncul cuma dua pilihan : Buka atau Tutup? Sekali lagi : CABE DECH!!!) dan perpustakaan di SMA ga mendukung lagi. MALAS banget jadinya..

Awalnya baca-baca komik (Doraemon, Conan, Kindaichi, Shanaou Yoshitsune, Soccer, Offside, dan antah berantah lainnya __ Komik Naruto, One Piece , dan Shaman King jaman SMA belum ada di daerah gw __ maklum coy.. wong deso!!). Datang kakak tersayang merekomendasiin buku Chicken Soup For Teenage Soul. Wuuuuisssssss, gw banget-banget!!! Saran : Bermasalah dengan masa-masa keremajaan, baca tuh buku!!.

Gw ga akan ceritain isi-isi dari buku yang pernah gw baca, bingung mo mulai dari mana..

Jaman SMA juga, teman-teman sering ngoleksi buku-buku karya Kahlil Gibran (kakak tersayang gw juga).. Sekali lagi : PENASARAN. Baca (The Prophet, The Broken Wings, dan Letters Love (Biografi Kahlil Gibran dengan Maria – kalo ga salah namanya), dan aaaaaaaaaaaaah.... pusing… Romantis emang romantis (Ohhh Selma-ku…) tapi kayaknya ga cocok dengan kepribadian gw yang ceplas-ceplos. Ya udah, kesimpulannya : “Bukan Buku Favorit”

Ngomongin soal romantis gw lebih suka baca puisi-puisi karya Chairil Anwar, kayak Sajak Putih dan Senja Di Pelabuhan Kecil. Ohhhh.. minak jinggo!

Apalagi ya… Oh iya, buku-buku karya pemuda saat ini. Ga terlalu ingat banget sapa namanya. Entah mengapa (menurut gw ya) kayaknya ga ada bobot dan bebetnya gitu. Masih kalah dengan karya-karya sastra jaman dulu, padahal mereka (penulis muda-red) punya referensi dari jaman dulu tinggal dipoles dan dikembangin, pasti dech lebih bagus. Ibarat sistem operasi komputer (contoh Fedora 7 pasti lebih bagus dari Fedora 5, dan masih tetap bagus Mandriva Free 2007 ___ woooooi narsis!!!). Atau kayak Windows 95, Bill Gate cs terus update dan upgrade tuh OS sampai ke Windows XP, dan perubahan besar yang signifikan terus terjadi sampai ke Windows Vista (Gw yakin walaw masih satu perusahaan bukan si Bill Gate cs yang bikin, pasti anak-anak muda yang lebih kreatif yang bekerja di perusahaan tsb.). Ahh.. kejauhan banget perbandingannya.. ? ?

Padahal sekarang jaman reformasi seharusnya bisa lebih berexplore lagi. Tapi apa karena terlalu berlebihan ya explorasinya.. TANYA KENAPA???

Kalo boleh jujur nih, rata-rata mereka (penulis muda-red) lebih hanya mengandalkan apa yang disebut dengan bakat tanpa mengandalkan teknik. Gimana menyusun dan merangkai kata lebih diutamakan tanpa memperhatikan apa yang disebut dengan isi. Dan ini yang penting alur ceritanya rata-rata standar. Prinsip cerita fiksi yang bagus itu adalah :ending boleh gampang ditebak tapi gimana proses melewati ending.... no no .. you can’t guess it. Coba baca buku Siti Nurbaya karya Marah Rusli, endingnya hampir sama dengan Romeo and Juliet karya William Shakespeare, tapi alurnya menjadi pembeda dari dua karya sastra besar tersebut.

Tapi tetap ada karya yang bagus dari penulis jaman sekarang, kayak Supernova karya Dewi Lestari dan Ayat-ayat Cinta karya … Habiburrahman El-Shirazy.

Ahh capek dech….
Bingung gw, seharusnya gw membahas tentang prinsip budidaya baca gw, malah mengkritik penulis jaman ini. Jauh banget…

Jaman kuliah, waktu pertama kali masuk hal pertama yang gw incar adalah perpustakaan (dengar-dengarnya perpustakaan kampus gw tuh nomor 2 paling gede di Indonesia setelah perpustakaan nasional). Tapi… namanya perpustakaan kampus pasti isi-isinya buku-buku tentang bahan kuliah. Masa nyari buku sastra di IPB, ga nyambung donk!!! Walaupun begitu sebenarnya enak sich di sono, tapi karena gw ada masalah kesehatan dengan ruangan ber-AC, jadinya jarang banget ke perpus termasuk perpus departemen Ilmu Komputer, AC lagi-lagi menjadi masalah (harap maklum.. wong deso.. jadinya ga biasa!) ? ? ?

Beli koran tiap hari (Senin-Jumat doank_kalo duit cukup, korannya Media Indonesia _khusus mahasiswa seceng doank!!). Alasan : di kosan baru jarang nonton tv. Dan emang untuk berita koran lebih bagus dan lengkap.

Kalo nyari buku biasanya (saat ini) gw nyari buku di Gramedia atau di Pondok Cina (murah sono). Bilangnya juga di Pasar Senin juga murah tapi belum nyoba... (buku kok dicoba!!!). Atau yang paling sering gw lakuin download eBook di internet. Gw ga ngerti nih apa termasuk pembajakan atau apa .. tapi kayaknya bajak!!!).

Sebenarnya gw udah sangat berusaha untuk tidak membajak, contoh dari pada foto kopi lebih baik beli aja bukunya, make OS Linux (tapi bermasalah, pake Windows XP tapi ada lisensinya__ IPB gitu lho), tapi setelah dihitung-hitung dari segi keuangan…. Ternyata susah!!!

Kesimpulan :

:: Kutipan dari wakepsek waktu SMP :
“Buku itu adalah guru yang paling sabar dan tidak pernah marah”.

Ayo, Bung, Non!! Mari tingkatkan budaya baca di negara kita!!!

7 comments:

Fany said...

Buseettt panjang amir postingannya...

gue juga dulu suka baca buku,
sekarang suka beli buku, bacanya belakangan kekeke... *sambil melirik tumpukan buku yg blom dibuka plastiknya*

fR3dDy said...

He he he.. Itu tandanya kuat baca ..
:) :)

Luthfi said...

ketigax!!!
knp gak di readmore???
jadi panjang gini postinganmu :-((

fR3dDy said...

Itu bos, yang saya cari-cari, di blogspot caranya gimana ya... ????
Masih newbie sich :) :)

Hisakawa Shizuka said...

Baca Offside juga dulu? Huehehe... saya juga, tuh *nonton doang*

Perpus SMP-nya lengkap banget, ya... sampe banyak orang gitu? Nggak pusing apa ya baca diruang yang banyak orang? *pengap ^^;;

Luthfi said...

@ freddy : googling donk

Luthfi said...

http://www.google.com/custom?cx=006113838131427765103%3Als8l87wuzhc&cof=GFNT%3A%23666666%3BLH%3A55%3BCX%3Aedittag%3BDIV%3A%23cccccc%3BFORID%3A0%3BL%3Ahttp%3A%2F%2Fwww%2Egoogle%2Ecom%2Fcoop%2Fimages%2Fgoogle_custom_search_sm%2Egif%3BLP%3A1%3BAH%3Aleft&q=read+more&sa=Search&adkw=AELymgWgjJHC6JWawQBKD1M34CQUKYZr4d7tyllOG3t6TDB3Qw4Z4YKDRZBLZbFxJu4a_JhvfwHQLI5ALoLfVYOgVkrWb8drdh-_C4Zx258dtoQ9LfXKWFg&hl=en&client=google-coop