Sunday, September 9, 2007

Hati-hati, banyak kadal di Bogor!!!

Kisah #1 :

Cerita ini berawal saat akhir bulan Juni, seminggu sebelum UAS dimulai. Saat itu gw ama Tanto pergi ke kantor di Baranangsiang (Alkisah waktu itu gw masih masa-masa PDKT untuk dijadikan pegawai di sana alias mo ngelamar...). Di tengah jalan datanglah seorang ibu-ibu (agak tua dikit), ngomong ke kita-kita yang intinya dia ke BS nyari anaknya yang kerja di sini tapi ga ketemu-ketemu, trus mo balik ga ada duit. Bilangnya tinggal di Leuwilliang. Karena kasihan (dan karena gw baik hati... ) ya.. gw dan tanto kasih duit ala kadanya untuk ongkos balik dia.


Nah, something is weird terjadi, waktu gw udah ngasih tuh duit eh langsung aja dia cepat-cepat simpan tuh duit dan pergi begitu aja, ngucapin terimakasihnya dari belakang kami lagi.


Kalo dalam prinsip dagang ala Minang (walaupun gw bukan orang padang tapi udah lama berbaur ama kehidupan di sana), saat konsumen terima barang dan udah ngasih duit.. ya udah cuekin aja lagi .. uups .. jangan lupa ucapin makasih..


Ya kira-kira kayak gitulah analoginya.. dan saat itu gw ngambil kesimpulan .. gw dikadalin..


Kisah #2 :

Waktu pulang dari ngantor, sore sekitar pukul 17.30 , seperti biasa gw nunggu angkot di lampu merah sekitar Tugu Kujang. Waktu mo nyebrang jalan tiba-tiba ada ibu-ibu yang nanya , dan terjadi obrolan singkat :


Dek, kalo dari sini ke Bekasi lewat mana ya?”

Oh jauh Bu, ibu ke Terminal BS aja, ada bus ke sana kok!”

Maaf Dek, awalnya ibu ke sini mo nyari anak ibu yang bekerja di sini tapi ga ketemu-ketemu. Mau pulang ga ada ongkos. Bisa tolong Ibu ga Dek.... ” (ga dilanjutin... tahu sendirilah apa maksudnya)


*Yah perasaan baru kemarin gw ketemu ibu-ibu kayak gini, sekarang ada lagi ... , sama lagi alasannya..*


“Waduh .. maaf ya Bu, saya di sini juga sedang cari kerja.. maaf ya Bu..”


* Kabur....... *


Mo gimana lagi, cukup dech cuma sekali gw dikadalin. Loe bohongin gw, gw bohongin juga loe..


Kisah #3 :

Kali ini gw ama Erry, jalan-jalan ke BS (mumpung lagi libur bilangnya, walaw yah.. tiap hari gw ke BS juga..). Eh di tempat yang sama, dengan masalah yang sama, tujuan ngibul yang sama, tapi dengan orang yang berbeda. Rencananya gw mo pake alasan sebelumnya tapi tiba-tiba Erry langsung ngomong kayak gini :

Bu, kami juga mau ke Bekasi sekarang, kalo Ibu mau, bareng kami aja. Kami anterin dech sampai ke rumah Ibu. Ongkos biar kami yang tanggung.”


Terdiam sejenak, terlihat si ibu mulai linglung , dan si ibu mulai ngomong panjang lebar.. yah ngeyel lah kalo bisa ... yang intinya menolak untuk diantar tapi kalo bisa dia mau ongkosnya aja ...


Ah, capek dech.. Kontan kami langsung pamit ke ibu tersebut dan jelas ogah mo kasih “ongkos balik” ke dia. Udah ketahuan belangnya nipu ...


Kisah #4 :

Waktu mo jumatan di Mesjid Raya Bogor (masih di BS), tiba-tiba ditengah jalan ada orang (yah cowok, umurnya agak tuain dikit, * masih kerenan gw *, dan tampangnya murni kayak salesman) nanya ke gw :


Mas, maaf boleh tanya sebentar. Kalo boleh tahu, tadi pagi odolnya pakai apa ya?”

Pepsodent” (sorry.. bukan maksud iklan)

Selamat, mas mendapatkan sebuah jam tangan dan dompet dari Mega Mall Ciputat”


Masih bingung.


Ya, saya akan mengajukan pertanyaan ke Mas, kalo Mas benar, Mas akan mendapat hadiah lebih. Dan cukup membayar ongkos kirim sebesar Rp.29.900, dan kemudian mengisi form ini (yang sebelumnya telah diisi oleh pemenang-pemenang yang lain)”.


Bayar ongkos kirim!! Mendengar itu aja udah *ngengeh*. Kata-kata yang sangat krusial bagi mahasiswa yang kuliah bermodal dengkul.

Mega Mall? Kok ngasih hadiah jam tanpa merek, trus dompet ini ah ... yang biasa dijualin di kereta __ tahu banget nih.


Pertanyaan pertama, pepsodent di produksi oleh perusahaan apa, Unilever atau Lion?”


Ingat dari kisah #2 : Loe bohongin gw , gw bohongin loe..


Lion”.

Pertanyaa kedua, pepsodent tahan berapa lama untuk perlindungan gigi, 12 jam atau 24 jam?”

24 jam”.

Ya selamat, Mas memenangkan hadiah dari Mega Mall Ciputat”.

* Gw udah mulai geram *

Tunggu dulu, saya tahu jawaban saya salah , kok Anda benarkan?”.


* Diam *


Maaf ya Mas, saya permisi dulu... “ (langsung gw kabur.... )


Kisah #5 :

Masih di BS, waktu nyebrang jalan melalui jembatan yang ada di BS, tiba-tiba ada mbak-mbak yang hampirin gw. Anjr*** cakep banget!!! (kayaknya seumuran atau lebih muda!!!), tapi...


Maaf Mas , boleh tanya sebentar”


Gw perhatiin, * biasa kalo cewek cakep harus gitu * eh.. Something is weird, kayaknya form yang dia pegang pernah gw lihat kemarin. Dan bedanya dia tidak sendiri, Ada bertiga kalo ga salah, dua cewek satu cowok, uh... kayaknya gerombolan kadal nih, daripada gw ngeladenin tuh para kadal mendingan ...


Maaf ya Mbak, saya lagi buru-buru!!!”


Analis :

Ada banyak orang di jembatan tersebut, tapi mengapa gw yang ditanyain di jembatan tersebut. Dan oh.. waktu itu pandangan gw ke bawah terus melirik jalan, (ceritanya lagi nyari-nyari angkot ke Warung Jambu), tapi mungkin mereka kira gw pendatang baru, masih polos-polosnya, dan bingung nyari jalan. * Yang kayak gini nih biasanya paling mudah dikibulin *. Komodo dikadalin, enak aja, Komodo tuh rajanya kadal. (Ngutip kata Pak Michael S. Sunggiardi waktu kumpul KPLI Bogor).


Kisah #6 :

Di kosan, waktu lagi asyik ngoprek-ngoprek Ubuntu My Love. Tiba-tiba ada yang ngetuk pintu. Ternyata bapak-bapak minta sumbangan untuk acara Isra Mi'raj yang akan di adakan di Leuwilliang.

* Leuwilliang... kok mintanya jauh amat , beda 10 kilo lebih dari kosan gw *

“Oh ya , Pak. Acaranya di Musholla mana?”

“Di Musholla Al Ikhlas.”

Ingat dari kisah #2, loe bohongin gw, gw bohongin loe.


Maaf ya Pak, rumah saya juga di Leuwilliang, yah.. walaupun bukan asli sunda. Tapi bukannya di kampung kalo ada acara-acara kayak gitu, tempatnya terpusat cuma di satu mesjid, dan biasanya di Mesjid Taqwa”. (Jujur.. yang ini gw bokis abis.. Mesjid Taqwa gw juga ga tahu ada atau ga di Leuwilliang, apalagi tentang terpusat-terpusat gitu..)


Sang Bapak diam, dan perasaan curiga mulai timbul saat dia ngelihat ke atas. Bukan tanpa sebab, masalahnya kalo gw mo ngebokis tapi bingung mo ngebokis apa pasti ngelihat ke atas. Berharap semesta mendukung. (Konsep Mestakung Prof. Yohanes Saputra)


Dan seperti yang telah diduga, sang Bapak mulai beralasan aneh-aneh yang tidak masuk akal. Dan dapat diambil kesimpulan, sang Bapak adalah penipu dan bukan orang Leuwilliang. Dan tentu aja gw ogah ngasih “sumbangan”.


PESAN :

Saat ini _ apalagi masa-masanya mo Ramadhan + Lebaran _ lagi marak-maraknya masalah penipuan, pencopetan, hipnotis, dan kejahatan lainnya . Waspadalah, minimal saat dimana dan kapanpun jangan sampai pikiran anda kosong. Oke! SEMANGAT!!!

6 comments:

Luthfi said...

hehhhhhehee crita bagus
klo di kos gw yg lama orangnya diputer2in suruh minta ijin k pak RT lingkungan kos gw :P
klo misal dia dpt ttd pak rt, dia disuruh pergi lg buat nyari ttd pak rw dst :-D

fR3dDy said...

keren juga nih taktiknya ..
ntar puasa biasa banyak tuh, daripada ngebokis dosa, mendingan pake cara luthfi aja. hihi... keren- keren..

CempLuk said...

cerita yang lucu...met berpuasa..marhaban ya ramadhan

cira said...

wakakak, kocak deh kalian...

tapi freddy, berarti bloonan tampang sapa ya sampe bisa jadi sasaran kadal 6 kali?? =P

fR3dDy said...

hmm ... sapa ya...
fR3dDy kan masih polos ...

Anonymous said...

Hmm..pernah ngalamin jg. Kejadiannya di Hong Kong bertahun2 yg lalu. Ada seorang nenek2 yg katanya mo plg ke rmh naek bis tapi ga ada ongkos n minta uang ke gw bwt ongkos plg. Gw kasi. Eh minta lg bwt beli roti katanya dari pagi blm sarapan. Ok, gw kasi lg. Tp apa yg gw dapat?? Bkn ucapan terimakasih sprt yg seharusnya tp omelan yg katanya uang bwt beli rotinya masi kurang. Masya Allah...